Latest News

Iuran BPJS yang tidak terbayar/ tertunggak sesudah Pindah Kelas Kepesertaan

Bagaimana bila ada problem iuran BPJS yang tidak dibayarkan ketika pindah kepesertaan dari Non PBI ke Peserta BPJS PBI, Penerima upah, atau penerima yang yang terdaftar pemerintah kawasan ?
Dikutip dari Peraturan BPJS Kesehatan nomer 6 tahun 2016 yang berlaku 1 desember 2016 pasal 8 smapai 11. Disana sudah tertulis terang problem iuran yang tertunggak bagi penerima Bukan Penerima Upah dan Bukan Pekerja (Peserta Mandiri) yang pindah statusnya ke penerima PBI, Penerima Upah maupun penerima yang terdaftar Pemerintah daerah.

Bab III - Peraturan Terhadap Tunggaan Iuran Jaminan Kesehatan

Pasal 8
  • (1) Terhadap Peserta dengan tunggakan iuran tetap sanggup dilakukan perubahan status kepesertaan.
  • (2) Perubahan status kepesertaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tidak menghapuskan kewajiban Peserta untuk melunasi tunggakan iuran Jaminan Kesehatan.
  • (3) BPJS Kesehatan tetap melaksanakan pencatatan dan penagihan atas tunggakan iuran sebagaimana dimaksud pada ayat (2) kepada Peserta.
  • (4) BPJS Kesehatan dalam melaksanakan penagihan sebagaimana dimaksud pada ayat (3) sanggup bekerja sama dengan instansi/lembaga yang berwenang.
Pasal 9
Pada ketika Peserta berubah status kepesertaan, BPJS Kesehatan:
  • a. menghentikan penghitungan iuran Peserta pada status kepesertaan lama, dan
  • b. mulai melaksanakan penghitungan iuran Peserta pada status kepesertaan baru.
Pasal 10
(1) Perubahan status kepesertaan bagi Peserta Pekerja Bukan Penerima Upah atau Peserta Bukan Pekerja menjadi Peserta Pekerja Penerima Upah dilengkapi dengan surat pernyataan bermaterai dan ditandatangani oleh Peserta yang berisi:
  • a. pengukuhan tunggakan iuran; dan
  • b. kesanggupan untuk melunasi tunggakan iuran.
(2) Peserta Pekerja Bukan Penerima Upah dan Peserta Bukan Pekerja dengan tunggakan iuran dan berubah status kepesertaan, wajib melunasi tunggakan iuran apabila akan kembali menjadi Peserta Pekerja Bukan Penerima Upah atau Peserta Bukan Pekerja.

(3) Dalam hal Peserta dengan tunggakan iuran sebagaimana dimaksud pada ayat (2) kembali menjadi Peserta Pekerja Bukan Penerima Upah atau Peserta Bukan Pekerja, maka diberlakukan ketentuan terkait tata cara pembayaran Iuran Jaminan Kesehatan dan pembayaran denda akhir keterlambatan pembayaran iuran Jaminan Kesehatan.

Pasal 11
Ketentuan lebih lanjut mengenai teknis perubahan status kepesertaan dan penagihan tunggakan iuran diatur dalam Peraturan Direksi BPJS Kesehatan.


Untuk Prosedur lebih lanjut silahkan tiba ke Kantor BPJS terdekat.
Semoga bermanfaat...